Misi Budaya China - Part 7 Last

by - 12:10:00 AM

Pergi sejauh ini tentunya ga semudah membalikan telapak tangan. Atau bisa dibilang juga tak semudah memenangkan sebuah lotre dan bahkan juga ga semudah tiba-tiba dapet rejeki nomplok. Kalaupun itu terjadi, pasti peluang itu adalah 1:1000 kemungkinan. Tapi kalo Allah yang udah kasih sendiri ya semacam kunfayakun aja, asalkan kita berusaha dan berdoa. Semasa SMA, melihat teman-teman yang pergi ke luar negeri membuat saya ingin juga pergi ke sana. Ga usah keluar negeri deh, keluar kota aja kayanya udah seneng banget. Makanya sewaktu masuk kuliah mulai pasang strategi #hazeek buat ngerti gimana caranya keluar negeri tapi ada suatu tujuan, entah belajar disana, pertukaran pelajar, bukan cuman liburan jalan-jalan. Kalo buat menangin sebuah lomba karya tulis ilmiah memang peluang buat keluarnya banyak, tapi sayangnya otak ini ga mampu buat bikin karya macem gituan. Akhirnya ya yaudah saya nyoba buat ikutan nari, karena nari bisa bikin keluar negeri hehe meskipun juga ga ada kemampuan. Ditambah juga saya milih buat nari saman, karena unik aja gitu di Semarang waktu dulu ga begitu familiar. Nyoba buat daftar, sempet pesimis karena sumpe gerakannya susah banget yaAllah:”) badan kaya dipukul-pukul gitu, pokoknya tersiksa lah waktu itu. Ya namanya semua pasti butuh proses pasti ada aja rintangannya. Akhirnya sampailah disini. Buat nyampe ke titik ini juga ada aja cobaannya. Meskipun misi budaya ini free, kami juga harus nyari tambahan uang sendiri, ditambah waktu itu lagi bulan puasa. Yang paling berat adalah lebaran tapi ga kumpul sama keluarga. Moment yang biasa ditunggu setahun sekali, kali ini ngerayainnya sama keluarga yang lain.
 Bersama Sarasvati Vol.2
 Waktu lagi cari dana di CFD


 Nyoba tampil di Ngesti Pandhowo



Dapet tawaran tampil di ngabuburit Mall Citraland

Namanya hidup ada aja halangannya, tapi yang perlu kita garis bawahi adalah jangan lupa untuk senantiasa selalu bersyukur. Bersyukur sekali ketika kaki sudah menginjakan Kota Lanzhou. Langitnya biru cerah, ada matahari dan ditambah udaranya yang semilir sejuk. Intinya, bersyukur bila saat ini masih diberikan umur. Di Lanzhou, banyak orang yang berjalan kaki, banyak juga yang menggunakan transportasi umum, tapi juga banyak orang yang menggunakan trasportasi pribadi. Lanzhou adalah kota kecil yang memiliki populasi muslim terbesar di negara China. Jadi ketika kamu kesana, kamu akan melihat pedagang atau bahkan orang yang berlalu lalang memakai peci. Memang tidak semua memakai peci sih, tapi jumlah orang yang make peci itu tidak seminoritas yang dibayangkan. Intinya, ada lebih dari 10 orang yang make peci di Kota Lanzhou. Makanan halal pun juga tersedia. Senyaman itu untuk singgah disana, tapi tidak untuk kamar mandinya ((tetep aja ya kamar mandi)). Beda banget dengan Beijing yang merupakan Ibukotanya China. Ketika sampai sana, pemandangan yang pertama kali dituju adalah langitnya. Mendung dan pengap. Entah memang cuaca memang lagi buruk saat itu kali ya, atau memang banyak pabrik yang ada disana.


China itu sangatlah unik, ada banyak hal yang seru untuk ditelusuri. Fyi nih nitizen, awalnya saya emang berencana untuk bikin video perjalanan gitu, ya semacam vlog ala ala buat kenang-kenangan. Kenapa sih harus diabadikan? Ya karena belum tentu juga kita akan merasakan kesempatan tersebut 2x. Eh tapi eh ternyata, kameranya saya dudukin dong. Intinya tuh kamera ga bisa dipake. Apes banget lah saat itu, mana kalo ngefoto atau ngevideo pake handphone juga gabisa banyak-banyak karena memory dan daya tahan batre yang emang minim. Tapi beryukurlah karena ternyata teman-teman banyak yang mengabadikan beberapa moment melalui handphone dan kamera masing-masing. Sooooo here we go jadilah vlog ini. Vlog kompilasi karena berisi beberapa gabungan video, jadi mon map aja nih kalo semisal agak shaky, kualitas per moment beda-beda, karena diambil dan direkam oleh orang yang berbeda juga. 
PART I


PART II

AFTER MOVIE

Tapi ngomong-ngomong nih, semacam magic ya. Ketika saya lagi beresin kamar, ngelihatin beberapa barang penpal yang bikin rindu, ada salah satu hadiah dari teman saya dengan beberapa postcard pemberiannya di tahun 2014. Semuanya terdiri dari beberapa destinasi wisata di Indonesia, tapi hanya ada satu destinasi wisata di luar negeri, yaitu Tembok Besar China. Entah semacam wishlist atau doa yang dikabulkan sama Allah, semoga semua kotanya bisa terjamah semua.

Finallyyyy sampai juga akhir dari cerita ini. Sekali lagi, banyak rasa syukur yang terucap ketika sampai pada titik ini. Bertemu dengan orang baru, dihadapkan beberapa tekanan, melihat berbagai senyum sampai tangis, dari tangis yang sedih sampai tangis bahagia. Kalo dipikir-pikir, banyak hal yang dirasa ga mungkin akan terjadi. Tapi....ya saya juga gatau, semua memang benar-benar magic dan cuma Allah aja yang tau. Yang penting tetap berusaha dan berdoa, karena Allah Maha Baik. Super baik.

You May Also Like

0 komentar

Haloooo! Terimakasih udah menyempatkan waktu untuk membaca. Jangan lupa tinggalkan komentar ya! :D