KKN Tendas, Tayu, Pati

by - 10:43:00 AM

Kkn bukanlah hal yang menarik bagiku, di saat awal sebelum pemberangkatan. Malas sekali rasanya untuk packing dan mempersiapkan segala hal yang dibutuhkan agar tetap hidup kurang lebih selama 40 hari. Padahal, berkelana dan pergi dari rumah untuk sejenak merupakan hal yang favorit. Hingga saat itu tiba, saat – saat pemberangkatan untuk kkn. Kalau pindah ke tempat yang baru, pasti memerlukan sebuah adaptasi. Untuk mendokumentasikan aja tuh rasanya males banget, padahal biasanya paling addict sama hal yang gituan. Seiring berjalannya waktu, entah kenapa saya udah ngerasa nyaman untuk tinggal di desa yang saya tinggali, ya meskipun saat itu teman – teman yang lain menghitung H-40 hari, H-35 hari. Udaranya sejuk, akses ke jalan raya pun mudah, sebentang sawah yang lebar, dan bau asap pembakaran sampah warga yang bikin berasa di Bandungan karena macem kabut tapi ternyata asep. Tapi emang bener sih kalo kata Ibu aku (Bu Wati- selaku sekdes dan yang punya rumah) kalau KKN itu cuma pindah tempat tidur aja. istilahnya ya kaya selo aja gitu berasa di rumah.

Minggu Pertama

Jadi intinya, entah kenapa moment kkn ini sangatlah berkesan bagiku. Hidup bareng dari pagi sampe ke pagi lagi, saling bantu cari solusi, kalo kesel juga entah kenapa keselnya ilang sendiri. Cinta damai ceritanya. Manusia kkn ini berasa keluarga kedua buat aku. Punya tuan rumah yang super duper baik hati, suka ngajak anak – anaknya jalan. Bahkan diajak juga ke rumah Simbah (Orangtua Bu Wati) yang ada di Rembang. Punya dapur yang super comfy, bahkan kalau ada acara gede mereka ga perlu pake catering. Semua tetangga – tetangga pada bantuin bikin makanan dari makanan besar sampe ke printilan kecil macem kue, arem – arem, dan makanan yang lain. Solid abis!

Dan kocaknya, rumah yang disinggahi pun punya mesin cuci. Jadi, nyuci adalah salah satu me timeku. Dari mulai proses masukin baju, ngisi air, ngasih pewangi, ngeringin baju yang butuh effort (karena pengeringnya rusak saat itu), sampe ngejemur dan berdoa supaya selalu ada matahari. Setiap stepnya dilakukan dengan sukacita. Bahkan, waktu proses penggilingan pun juga aku lihatin! Biar ngerti gimana caranya baju paling teratas letaknya bisa pindah jadi yang paling terbawah. Sampe akhirnya kepergok sama Bu Wati.

BW : “Lita, kamu lagi ngapain?”
Aku : “Lagi ngeliatin bajunya bu” (muka tanpa dosa)
BW : “Haduh daripada ngelihatin mending bantuin Ibu beli tepung terigu di warung”
HAHAHA TERDODOL EMANG BAJU MUTER DI MESIN CUCI AJA DILIHATIN :(

Hiburan kami saat ke kota yaitu ke toko ADA, karena hanya itulah toko terbesar di Pati. Butuh 1 jam perjalanan untuk bisa kesana. Kalo pergi ke ADA tuh rasanya happy banget, barangnya lebih murah dibanding toko deket rumah wkwk. Setelah lelah berkegiatan seharian, me time yang kami lakukan adalah main badminton, sepedaan keliling desa, main ke sawah, sampai semua orang pun ikutan maskeran. Oh iya ding lupa, ditambah main werewolf dan duduk nyante ditemani es tebu, sempolan, dan nugget yang murah ditambah saus busuknya. Saking nyamannya sama nih desa, bahkan aku pun ga memutuskan untuk pulang selama kkn meskipun orangtua menyarankan untuk pulang aja. Rindu sih. Karena ga pulang, akhirnya saya dijenguk dan nitip ukulele. Karena ada ukulele akhirnya kita punya hiburan lain yaitu karokean. Sampe akhirnya bikin nyanyi – nyanyi di sawah, jangan lupa dilihat ya! :D

Cover Mengejar Matahari (Ari Lasso)

Ada beberapa hal positif yang bisa diambil sewaktu kkn. Salah satunya, saya diajarin main CS atau Counter Strike. Udah kenal sih game itu sejak SMA, tapi ga pernah ngerti cara mainnya. Hingga saat kkn pun saya jadi ngerti gimana caranya biar menang, meskipun kalo main game jadi heboh dan teriak – teriak sendiri saking takutnya kalo ketemu musuh. Lol. Diajak Amel untuk dateng ke tempat pengajian yang kadang bisa charge diri sendiri. Pulangnya dikasih jajannya anak kecil.

Ngegodain anak satu – satunya Bu Wati adalah hal favorit. Ditambah ngegodain Masuta kalo harus pulang jam 9 malam (panggilan sebenernya Uta tapi karena anak yang lain manggil pake ‘mas’ jadilah masuta), Shopi yang selalu kepo dan super kreatif karena bisa bikin baju Barbie sendiri dan bahkan bantuin perlengkapan programku dalam hal jahit menjahit, sekali diajarin langsung mudeng dan rajin sekali, Nafa yang cerewet banget kalo ngomong bagaikan air kumbahan “upyuk – upyuk - upyuk”, Linda yang kepalanya botak gegara rambutnya dia bolong:(, Ema gadis strong karena harus ngebantu bapaknya cari belut di sawah sampe malam hari bahkan, Amel yang super duper baik dan yang paling ngerti keadaan “mbak-mas kknnya”. Bahkan Amel pun ga pengen ngerjain PR dibantu sama anak kkn. Setelah ditanya, ternyata dia jawab kalo gamau ngerepotin kakak-kakak kkn karena Amel tau kakaknya pasti banyak urusan. Selain itu, Amel pengen bisa ngerjain PR secara mandiri. Proud of you, Mel! Ditambah adik – adik lain yang suka main ke posko. Apalagi Restu yang sukanya bawa sepeda kecil dan suka teriak “jeng – jeng - jeng” bagaikan Upin Ipin buat ngebangunin kakak kknnya. Masih inget juga diteror sama adik – adik karena ga ngajar ke MI dan lebih milih ke SD sampe mereka bikin surat, “Jika tidak pergi ke MI kita akan demo.”

Pernah juga suatu ketika males banget buat makan. Akhirnya saya iseng buat minta disuapin, eh disuapin beneran sama Yessy. Happy banget, meskipun cuma disuapin kolak. Beberapa hari kemudian gatau kenapa saya sama Aline akhirnya disuapin sama Yessy waktu makan malam. The real mommy ever.

Dan dilanjutkan pada acara kita makan malam bersama. Setelah saya mengambil nasi, saya diminta tolong buat ambilin sesuatu. Akhirnya kita makan bersama seperti biasa. Tiba – tiba Yessy mau ngajak ngomong serius, gataunya dia bilang kalo sewaktu saya pergi, nasi yang dia ambil kebanyakan akhirnya disumbangin ke piring saya. HEHEHEHE NAKAL SEKALI YA. Semuanya pada ketawa.
Setelah beberapa hari, saya ngerasa kalo nasi saya kebanyakan. Berhubung Nadya belum tau menahu tentang hal licik ini, akhirnya saya minta tolong Nadya untuk ngambil kerupuk. Waktu kami makan, ga tahan buat ngempet ketawa. Setelah makan selesai, akhirnya saya baru bilang kalo nasinya dia saya tambahin. Lol.

Ada juga ketika kita makan bersama lagi. Saya udah masukin teh ke dalam gelas satu – satu. Eh waktu mau ngambil gelas saya, tiba – tiba ada semut. Sayang sih kalo dibuang, akhirnya saya ambil aja semutnya pake jari. Dan berhubung yang ga lihat kejadian itu cuma Putri, akhirnya saya kasih aja tuh gelas ke Putri. Eh gataunya diminum juga. Setelah diminum, Aldo bilang kalo cara ngambil semutnya itu sampe semua tangan saya masuk ke dalam gelas. Lalu putri ngerasa kezel wkwk akhirnya saya jujur kalo cuma pake jari aja. Jadilah saya dan Putri sebagai Sahabat Tangan. Lol, apa banget ya haha.

Kalo malem biasanya kami pada ngajarin adek – adeknya buat belajar. Matematika adalah salah satu pelajaran yang saya sukai, dan kebetulan Sophie minta tolong saya buat ngajarin. Karena kalo ngajarin teges, akhirnya anak – anak bilang kalo saya galak. Mereka berisik terus, bilang kalo saya galak. Sophie gamau diajarin sama saya, dan itu berimbas ke semua adeknya. Akhirnya saya diemin aja mereka, karena emang lagi sariawan waktu itu. Tapi mereka nganggepnya kalo saya marah. Lucu aja sih ngediemin adek – adeknya kaya gini padahal sayanya biasa aja. Sampe akhirnya adek – adek pada ngasih surat. Lucuuu sekali. Akhirnya mereka saya peluk satu – satu hehehehe. Berlanjut sampe akhirnya Sophie mau buat diajarin matematika. Waktu diadu dengan murid didikannya Mas Fathan, Sophie yang paling cepet ngitung. Yayy proud of mum!

Makin kesini jadi makin mikir, kalo KKN itu macem challenge ya. Kita disuruh hidup sama orang yang ga dikenal selama sebulan lebih. Punya visi agar dapat memenuhi nilai mata kuliah dan didukung misi yang terdiri dari beberapa program yang sulit kalo dikerjakan sendiri. Pasti butuh teman untuk membantu program tersebut. Entah bantu dokumentasi atau memasang hal kecil semacam bantu pasang proyektor LCD bahkan nenangin ibu – ibu atau adek – adeknya.

There’s no good in goodbye. Hingga tibalah saat itu, h-1. Nyamannnn sekali sama desa ini. Bahkan di hari – hari terakhir pun ga pengen melewatkan untuk sepedaan keliling sawah, ngejar bebek – bebek, dan jalan di sawah sembari menikmati senja. Kesel sih, kenapa ga melakukan hal yang menyenangkan ini dari hari pertama. Sampai pulang ke Semarang pun rasanya masih rinduuu sekali. Isinya ngajakin meetup, tapi yang ketemu itu – itu aja. Mungkin yang lain udah ada kesibukan tersendiri. Kesel juga kenapa sebegitu susahnya buat move on, sampe akhirnya saya coba buat mute group. Kayaknya sekitar 1 bulan, ditambah dengan mencari kesibukan. Fiolaa! Masih rindu, tapi jangan keseringan, rindunya, nanti susah move on.

 Survey UMKM Lele
 Di depan posko
  Diajak makan Pak Kades
 Sampe pada akhirnya, 4 dari 9 orang pulang hingga tersisa 5 orang. Terimakasih sekali kepada manusia yang belum pulang dan rela begadang buat bantuin bikin perlengkapan programku luv u guys!

 Taman gantung Aldo
 Birthday Putri

 Sedekah Bumi
 Lomba tarik tambang
 Such a big pleasure to be part of pelantikannya pejabat desa
 Pelantikan Ibu waktu mau jadi sekretaris desa



 KKN, Bude, dan warung legendarisnya
 Main ke sawaaaah!







Syukuran Khitan Adit


Coffee Morning

Diajak Ibu ke rumah Simbah di Rembang

Video Profile KKN Tendas

Unforgettable Tendas

You May Also Like

0 komentar

Haloooo! Terimakasih udah menyempatkan waktu untuk membaca. Jangan lupa tinggalkan komentar ya! :D