Nge-Kos

by - 2:29:00 PM

Sewaktu dulu, saya nggak ada niatan sedikit pun untuk ngekost. Sama sekali. Tiba-tiba di hari itu, saya diajak teman saya untuk ngekost, satu kamar kostan. Karena baru pertama kali ke Tembalang dan kerasa bahwa Tlogosari-Tembalang sangat melelahkan, berasa musafir yang pergi ke padang pasir, akhirnya saya iyakan saja. Saya konsultasi (ceila pake konsul) ke Mama tentang sekamar kostan untuk 2 orang, Mama saya agak setuju nggak setuju. Setujunya ya biar ngerti medannya Tembalang itu kaya gimana (medan cuy kaya mau perang ae). Dan nggak setujunya karena masing-masing orang punya kepentingan masing-masing, misal si A pengen belajar tapi si B pengennya dengerin musik. Jadi, daripada ada “something” mendingan nggak usah aja.

Saya orangnya nggak enakan dan bingung nolaknya kayak gimana. Akhirya Mama punya ide, “Gimana kalo ngekost di rumahnya Mbak Rena?” Oiya ga kepikiran. Tanpa pikir panjang akhirnya Saya coba menghubungi Mbak Rena dan violaaa! Saya dapet kostan! Lalu akhirnya saya bilang ke teman saya bahwa saya sudah mendapatkan kostan. Bahagianyaa sewaktu itu:”) #maafalay #sekalikaligapapaya

Mbak Rena adalah tetanggaku sewaktu dia tinggal di Tlogosari, namun semenjak SMA dia dan sekeluarga pindah ke daerah Tembalang karena tempat dia kuliah dan Papanya mengajar sama-sama di Undip Tembalang, jadi lebih dekat. Sebenernya rumahnya adalah sebuah rumah yang terdiri dari beberapa kamar kosong yang bisa dihuni untuk saudara-saudara yang berkunjung. Sebut saja Bu N, pemilik rumah dan kostan tersebut. Bu N adalah ibunya Mbak Rena. Nggak hanya keluarga Bu N saja yang tinggal, disana juga ada para sepupu dari Bu N yang sedang menempuh studi di undip juga.

Saya harus menerima kenyataan bahwa, mulai kuliah saya akan tidur sendirian. S E N D I R I AN. Di kostan. Yang masih terngiang (ceila terngiang), pokoknya yang masih diingat malam itu saya nggak bisa tidur. Kayak ada yang ngganjel. Semacam homesick tapi ya masa orang tinggal di satu kota yang sama pake homesick-homesickan. Kocak ya haha. Jadi malem itu nggak bisa tidur, kaya gelisah gitu. Kangen Mama. Hahaha parah. Sampe punya pikiran kaya gini, “Ngapain sih pake ngekost? Kenapa sih?!!” Malah jadi sebel sama diri sendiri. Dari yang tiap malem makanan ada di meja makan dan setiap mulai ngekost bingung mau makan apa. Dan ditiap malem juga sering di telpon Mama. Ditanyain, lagi ngapain? Udah makan apa belum? Trus beliau juga cerita kalo di rumah blablabla. Hahaha bikin kangen. 

Tidur sendirian adalah hal tersulit dijalani di kamus kehidupan nurmalita. Pernah nggak sih ngebayangin, tiba-tiba ada yang daritadi merhatiin kita waktu tidur? Ada yang dari tadi berdiri di depan pintu? Atau ada yang berencana ngelitikin kaki ketika kaki tidak berselimut? Dari yang biasanya kalo ketakutan langsung ke kamarnya adek, sekarang harus dihadapi dengan diri sendiri.

Dulu, waktu malam hari, saya abis nonton bareng temen-temen. Film horor tepatnya. Dan seperti biasa “bayang-bayang sista horornya bakal ada”. Dan beruntunglah saya saat Tiwi memutuskan untuk tidur di kostan saya. Thanks Allah, thanks tiwe!:”). Pernah juga sewaktu malam hari, saya habis pulang dari kampus dan rumah kostan terlihat sepi. Apalagi lampu di dekat jemuran lagi rusak, kadang nyala, kadang mati, hobbynya bikin kaget orang pokoknya. Saya langsung masuk ke kamar. Niatnya mau ngecharge handphone karena waktu itu hampir lowbat, karena godaan line sangatlah berat, akhirnya saya mainan handphone dulu. Dan tiba-tiba *pett* *lampu mati*. Saya kaget dan langsung keluar kamar sambil lari. Pengen teriak, “MAAA LAMPU MATIIIII”, etapi baru inget ini di rumah orang coy haha. Antara takut karena gelap banget dan sendirian, akhirnya saya mencoba buat menenangkan diri bahwa “everything is fine sist!” akhirnya saya balik ke kamar kostan, nunggu di depan pintu, ngelihatin cahaya bulan. Elah gaya banget haha sambil kipasan, dan tetep, mainan handphone. Akhirnya Nisa, temen kostan saya dateng! Yampun, bagaikan malaikat. Alhamdulillah. Gapapa gelap, seenggaknya ada teman mahluk hidupnya.

Sewaktu awal-awal ngekost, saya juga langsung diajak Mbak Siska (yang ngekost juga) untuk nemenin dia belanja di Superindo dan nemenin ke Anida. This is the first time for me masuk ke Superindo dan ternyata...wkwk leh uga. Thanks Mbak Siskaa! :D Berkat Mbak Siska akhirnya saya juga sedikit tau mengenai jalan tikus di daerah Tembalang. Mbak Siska sangatlah religius, buku-buku islami yang dia punya juga lumayan. Mbak Siska juga punya temen yang dikenalin ke saya juga, namanya Mbak Gina. Mbak Gina juga baik banget, doi pernah tiba-tiba beliin Cap Jay disaat anak kos dilanda mager dan kelaparan. Namun sekarang Mbak Gina udah nggak ngekost lagi karena dia udah lulus dan bekerja di luar kota. Selain mereka, juga ada teman sepantaran dengan saya, yaitu  Nisa dan Rosta. Dulu sewaktu lampu mati saya akhirnya ngungsi dan numpang cerita-cerita di kamarnya Nisa. Ahh, kangen:')

Kalo ngekost itu hawanya pengen belajarrr mulu. Haha gaya banget woy. Soalnya bingung mau ngapain. Jadi di tengah-tengah hecticnya megang buku ekonomi, melajarin apa itu mikro makro inflasi, kenapa kurvanya turun, gimana biar kurvanya naik blablablah tiba-tiba ada yang ketok-ketok. Kaget waktu itu, akhirnya saya beranikan buat buka pintu. Dan ternyata, Reva (adeknya Mbak Rena) dateng bawa steak buatannya Bu N. Aaaaah bahagianya saya...

Dari awal ngekost, Bu N udah bilang kalo tiap sholat selalu berjamaah. Sewaktu saya masih tidur, tiba-tiba pintu kamar di ketok-ketok. Ternyata yang ngetok Bu N. Beliau ngebanguninnya sambil baca shalawat gitu. Adeeem banget. Pernah juga waktu adzan subuh, saya langsung bangun dan nggak kerasa ngantuk lagi. Saya langsung ambil air wudhu dan nunggu Bu N bangunin. Nunggu dan nunggu, ternyata udah mendekati jam 5 pagi. Saya mulai berpikiran apa mungkin subuhannya udah selesai kali ya. Akhirnya saya sholat sendirian. Eh abis aja sholat, tiba-tiba Bu N manggil anak-anak yang lain buat sholat subuh. Ahehe gonduk iboook, uwe kira subuhannya udah kelar:”

Kalo ngekost, pasti bakal ada baju-baju kotor dong ya. Kalo kata Mama, baju kotornya dibawa ke rumah aja, trus nanti baju bersihnya ambil dari rumah. Jadi setiap akhir minggu, saya bawa baju se tas gede kaya mau pulang kampung menerjang sigar bencah HAHA. Tapi kadang, males juga kalo setiap pulang bawa barang banyak. Akhirnya saya berinisiatif untuk...mencuci sendiri. Sederhana bagi kebanyakan orang, namun bagi saya setelah mencuci kayak punya kebanggaan sendiri haha #maapinalay.

Hawa pagi antara tembalang dan tlogosari juga bedaaa banget. Dinginnya tembalang udah ga ada otak, dingin banget, apalagi airnya. Kadang menggigil, bikin mager, bikin kuliah berangkat mepet. Dari udara yang dingin itu jadi pengen bikin minuman yang anget anget. Kadang bikin hot chocolate, energen, teh anget, dan setelah berhari-hari lupa buat nyuci gelasnya. Good lita.

Setiap pulang kampus sewaktu sore, bakal ada dede-dede lucu berkeliaran di garasi rumah. Mereka semua bersiap buat ngaji. Jadi, setiap sore Mas Fahmi, Mbak Siska, Mas Zikin, dan Bu ustadzah selalu ngajar ngaji. Kosan juga nggak sepi-sepi banget.

Orang ngekost, pasti lumayan sering buat pulang malem. Waktu seminggu pertama, di minggu-minggu PMB, pasti ada tugas ospek. Nah berhubung waktu itu agak bingung sama tugasnya, akhirnya saya berencana buat ngerjain di KFC bareng Via, Adit, Marta, sama Cicik. Dan nggak nyangka waktu itu udah hampir jam 12 malem. Akhirnya saya buru-buru untuk pulang, dan ternyata... rumah kosan udah gelap. Saya ngerasa gemboknya udah dikunci duh mateek. Akhirnya saya telpon Mas Fahmi biar ngebukain pintu. Sebenernya agak nggak enak juga sih kalo pulang malem. Dan telponnya diangkat, tiba-tiba orang di telpon itu marah-marah. Waduh, karena saya bingung akhirnya saya matiin telponnya. Bingung harus ngapain lagi, akhirnya saya coba mencet bel, dan Mas Zikin keluar sambil muka ngantuk-ngantuk bete. Dan u kno what? Ternyata gerbangnya nggak dikunci. Good Lita. Karena paginya saya penasaran tentang “kejadian telpon yang marah-marah”, akhirnya saya coba tanya ke Mas Fahmi. Dan teryata tadi malem Mas Fahmi ngerasa nggak ada yang telpon. Lalu, yang semalam saya telpon itu siapa...

Awalnya memang sulit sih. Buat tinggal jauh dari orangtua, padahal jaraknya cuman beberapa kilometer. Belajar mandiri, nyuci baju sendiri, cari makan sendiri, bikin coklat panas sendiri. Yang kadang sukanya gangguin dan digangguin adek tiap mau belajar, sekarang belajarnya sendirian, dan benar-benar sunyi. Yang tiap malem ditelponin, dismsin Mama dan ditanyain lagi ngapain, makan apa, udah sholat atau belum, dan pertanyaan lainnya yang bikin cepetan pulang ke rumah, dan padahal jarak kosan ke rumah cuma 30 menit. 

 My tiny room!
Pemandangan di luar



Bersama Reva dan Mbak Rena
Before
 After

Kalo lagi ngerasain keadaan yang sekarang, semestinya harus banyak-banyak bersyukur untuk apa yang telah dikasih Allah sekarang ini. Dari waktu yang terbatas untuk bertemu keluarga, mulai belajar untuk menghargai waktu dan kesempatan. Apalagi semakin bertambahnya semester, pulangnya juga makin malam. Yah.. jadi pengen ngekost lagi...

You May Also Like

2 komentar

Haloooo! Terimakasih udah menyempatkan waktu untuk membaca. Jangan lupa tinggalkan komentar ya! :D