Curhatan Maba

by - 12:41:00 AM

Mungkin bagi kalian atau kamu akan muak dengan cerita yang satu ini, karena apa? Karena saya selalu menceritakan pengalaman ini ke semua teman-teman. Maafin, emang dasar lita ga tau malu untuk pengalaman yang ini. Namanya juga mahasiswa baru, pengalaman takut akan ospek pastilah ada. Setelah upacara PMB di Stadion, anak jurusanku berkumpul dengan para senior. Kami saling bertanya tentang dunia perkuliahan. Hingga salah satu teman saya bertanya, 

“Kak, besok boleh bawa motor ga?”

Dan senior pun menjawab, 

“Wah kurang tau dek, gue waktu ospek dianter soalnya. Mending cari aman deh, naik angkot.”

Disaat itu saya sedang ngekos, dan otomatis lagi ga bareng dengan orang tua. Saya juga ga tau sih boleh atau nggaknya bawa motor. Maka ya mau tak mau saya harus cari akal, ‘Bagaimana caranya ke kampus, tapi ga bawa motor...’ Karena takut dimarahin senior, saya sampai punya pikiran untuk nitipin motor ke Masjid Kampus (Maskam) dan naik angkot ke FEB. Gila emang. 

Di pagi hari, saya sambil komat kamit baca doa untuk nekat bawa motor masuk ke kampus. Karena dateng telat, jalanan pun mulai ditutup oleh “senior mencari mangsa” di daerah Peternakan. Karena takut dan ngelihat para pengendara lain pada memarkirkan motornya di Peternakan, akhirnya saya ikut saja. Takut kalau memang motor nggak boleh di bawa masuk. Alhasil saya jalan dari Peternakan ke FEB. Karena saya datang kesiangan dan takut dimarahin senior, saya sambil berlari menuju FEB, sendirian. Sangatlah melelahkan. Beneran. Parah. Jangan dicoba, apalagi ditiru. Dan ternyata..motor para maba berdatangan. Mereka memang diperbolehkan parkir di dalam FEB. Oh God.. it’s okay :”)

Masa ospek pun berjalan dengan sangat-sangat-santai. Tanpa retorika, berlari, apalagi bentakan. Kita cuma duduk, main game, presentasi. Super surga. Hingga waktu pulang pun tiba. Karena motor saya masih nangkring di parkiran Peternakan, otomatis saya harus mencari teman tebengan untuk menuju kesana. Saya pun akhirnya nebeng Via untuk kesana. Saya harus duduk miring karena saat itu sedang memakai rok. Lagi duduk-duduk enak sambil nikmatin angin, eh...gataunya rok saya kaya ada yang narik. Panik waktu itu. Akhirnya saya minta tolong Via untuk berhenti. 

And u kno what? Roknya nyangkut. Nyangkut ke roda motornya. Dan saya pun turun mencoba ngelepasin rok saya dengan roda itu sambil diliatin orang yang lalu lalang. Malu-maluin. Karena yang lewat adalah teman seangkatan saya, suasana pun jadi ramai. Terlebih ada dosen yang juga ingin membantu. Alhamdulillah temen saya ada yang bawa gunting. Sebenernya antara rela nggak rela roknya dipotong, karena roknya itu super comfy parah enak banget dibuat mainan! Daripada nggak bisa lepas, akhirnya rok saya digunting. Ya, seperti itu. Nggak usah dibayangin.

Dan saya pun diantar ke parkiran Peternakan dimana banyak bapak-bapak yang ikutan nangkring disana. Sambil nutupin rok, saya juga harus cari motor saya. Waktu itu saya lupa narohnya di bagian mana haha karena buru-buru dan asal markir. Akhirnya ketemu juga tuh motor. Pulang, sambil nahan malu, nahan ketawa, betapa failnya hari pertama masuk kuliah.

You May Also Like

4 komentar

Haloooo! Terimakasih udah menyempatkan waktu untuk membaca. Jangan lupa tinggalkan komentar ya! :D