Salam

by - 12:50:00 PM

Ceritanya nih saya mau melakukan suatu transaksi. Sebut saja dengan transfer uang ke suatu bank syariah. Saya memang tak mempunyai rekening, jadi ketika saya ingin melakukan transfer tunai maka saya harus ke bank tersebut. Sewaktu saya memarkirkan kendaraan, terlihat satpam yang ngeliatin saya. “Pasti bapaknya nganggep ada anak kecil ngapain ke bank”, pikir saya waktu itu, but I don’t care deh senyumin aja tuh bapaknya. 

Di perjalanan saya menuju ke pintu masuk, tiba-tiba bapak satpamnya bilang, “Assalamu’alaikum selamat datang Ibu.” Oh My God. Anyway saya nggak mempermasalahkan kata “ibu-nya” sih, yang bikin saya kaget itu waktu bapaknya ngucap salam. Rasanya pengen nyapa balik kayak gini, “Gilaaaaa lo sodara muslim gue sumpah”, dan rasanya itu nggak mungkin saya ucapkan, lalu saya membalas salamnya saja sambil tersenyum.

Melenggang masuk bagaikan ngerti apa yang harus dilakukan, secara nggak sadar sistem bank ini beda dari yang biasanya. Akhirnya saya bertanya kepada satpamnya tentang blangko yang harus diisi untuk transfer tunai, lalu bapaknya menjelaskan.

Kali ini urutan saya. Baru aja ngisi langsung disuruh maju. Kali ini juga bikin saya kaget. Masnya bilang, “Assalamu’alaikum, ada yang bisa dibantu?” Oh My God. Rasanya pengen njerit, “Oh meeeen lo sodara gue juga hahaha.” Tapi hal tersebut tidak mungkin untuk dilakukan, akhirnya saya jawab saja salam masnya. Pulangnya juga gitu, masnya bilang, “Assalamu’alaikum.” Ya ampun semua orang sodara saya, pengen peluk satu-satu :’)

Di luar negeri juga gitu, apalagi di negeri di bagian eropa dan amerika. Umat muslim disana kan terbilang minoritas, jadi disana memang ada suatu perkumpulan dan setiap kita bertemu dengan sesama muslim saling memberi salam. Ya rasanya kayak udah bagian dari keluarga, padahal belum kenal. Saya taunya dari tv sih, semoga bisa ngerasain beneran :)

You May Also Like

0 komentar

Haloooo! Terimakasih udah menyempatkan waktu untuk membaca. Jangan lupa tinggalkan komentar ya! :D