Rindu Ramadhan #2

by - 5:50:00 AM

Dari mulai alumninya, muridnya, gurunya, bahkan mungkin seluruh manusia yang berperan akan merasakan 3 kata dibulan ramadhan. Rindu Ramadhan Nasima. Dulu tuh ya, sewaktu saya masih kelas 7, waktu itu pertama kalinya buat ngerasain ramadhan di sekolah tapi nginep selama hampir seminggu. Ke sekolah gotong-gotong koper dan kasur lipet, naikin semua barang ke lantai 3, cepet-cepetan milih tempat singgah untuk tidur di kelas, dan akhirnya beres-beres kasur. Ya seperti di pondok-pondok pesantren pada umumnya, mungkin kalau yang ini levelnya masih easy, tapi waktu pertama kali ngejalanin.......subhanallah capeknya.

Di pagi hari, kami dibangunkan melalui bel-bel yang berada di tiap kelas. Dan selalu dibunyikan lebih dari 5x dengan volume yang sangat keras. Alhasil saya tetep nggak bangun-bangun. Hahaha nggak tau malu. Berhubung banyak temen-temen yang udah bangun dan bersiap untuk turun dan sahur, akhirnya saya paksakan untuk bangun karena nggak enak sama temen-temen yang lain. Memalukan. Akhirnya turun ke lantai dasar dan bersiap untuk sahur. Tapi sebelum sahur, pasti diawali dengan shalat tahajud berbarengan. Selesai makan sahur, akhirnya kembali ke lantai 3 lagi buat ngemil-ngemil dikit sambil nunggu imsak. Saat adzan subuh berkumandang, barulah turun dan bersiap shalat subuh dan olahraga. Nah ini kegiatan yang berat, dengerin ceramah subuh sambil ngantuk-ngantuk. Olahraga juga sambil ngantuk-ngantuk. Tapi setelah olahraga, kami ke lantai 3 lagi buat persiapan mandi. Ini juga yang dikangenin, kalau mau mandi pasti antri dulu. Antrinya pake ciduk atau sandal, trus kami nunggu deh di kamar buat tiduran bentar. Bahkan ada yang cerdasnya setengah mati. Sebelum olahraga dan sholat subuh, tu ciduk dan sandal udah mulai diantriin. Hahaha ngangenin. Tapi ada juga yang lebih cerdas. Waktu olahraga mau selesai, ada anak yang ijin buat ke atas. Dan ternyata dia mandi, padahal udah banyak yang ngantri pake ciduk dan sandal. Dan itu termasuk saya. Hal yang paling parah kalau yang duluan ngantri udah dateng. Siap-siap diomelin hahaha.

Enaknya kalau mandi awal itu bisa tidur-tidur dulu, beres-beres kasur sama isi koper. Dulu pernah waktu dapet giliran mandi paling akhir gara-gara kesiangan. Rasanya ancur. Udah ngantuk, kasur berantakan, ditinggal temen, barang serba ketinggalan, capek.

Setelah mandi, langsung turun buat shalat dhuha dulu. Habis itu dilanjutkan tadarus dan materi. Waktu dzuhur menjelang, kami shalat dulu, habis itu istirahat. Nah, di waktu istirahat itu bisa buat mandi dan tidur sambil nunggu ashar. Biasanya setelah ashar, kami turun dan dilanjutkan dengan materi lagi. tapi kali ini materinya bareng-bareng kelas 7, 8, 9, 10, 11, dan 12. Ya macem-macem, ada ESQ sampe nangis-nangis, apalagi kalau udah mbahas ibuk, dan blablabla. Tapi yang paling saya inget waktu ESQ tentang ibuk. Semuanya pada nangis sesegukan, matanya pada merah, rasanya jadi kangen ibuk, pengen meluk ibuk di rumah, padahal baru beberapa hari nginep di sekolah.

Adzan maghrib berkumandang! Saatnya buka puasa. Kami makan takjil dulu baru shalat maghrib, habis itu baru makan besar. Habis makan, balik ke lantai 3 dan bersiap shalat isya dan tarawih. Ini nih yang capek tapi berkesan dan ngangenin. Biasanya kalau di rumah saya kan shalatnya 11 rakaat, tapi kalau ini 23...................my God. Waktu teraweh udah selesai, dilanjutkan dengan materi. Entah ESQ, dongeng, ceramah, macem-macemlah pokoknya. Lupa materinya, tapi yang paling saya inget waktu materi ESQnya kepala sekolah, Pak Joko. Mengenai EQ, IQ, SQ. Emosional, intelektual, dan spiritual. Hubungan antara Allah dan Manusia. Ya gitu, agak lupa hehe. Sama yang masih saya inget, materi tentang shalat. Dan did u know semua materi itu selesai jam setengah 11an aaaaaaaaaa ngantuk banget. Habis itu tidur.

Di hari terakhir, waktu sebelum shalat tahajud ada shalat apa dulu gitu lupa. Pokoknya lamaaaaaaa banget sampe temen saya ada yang badannya di senderin ke tembok padahal itu kondisinya lagi shalat. Ada juga yang waktu berdiri tiba-tiba mau jatuh gara-gara saking ngantuknya, padahal di sebelahnya ada guru. Kebetulan sebelum shalat itu jam tidur kami agak terkurangi. Hahaha semuanya pada ketawa waktu nyeritain pengalaman shalat mereka saat itu. Dan gitu terus tiap hari. Dan akhirnya pulang. Kangen.

Di tahun kedua, saya dan temen-temen kelas 8 nggak nyantren di sekolah lagi, tapi di sebuah pondok dan emang the real pondok. Suatu pondok nun jauh disana. Sirampok, Brebes, kota telur asin. Kami tidur di ruang kelas di suatu sekolah yang memang satu wilayah dengan pondok tersebut. Wilayahnya cukup luas dan dingin. Terletak di pegunungan dimana setiap pagi akan dikelilingin kabut tipis.

Di waktu sahur kami ya...makan sahur hehe. Habis itu baru shalat subuh di masjid. Setelah itu barulah mandi dan siap-siap menerima materi. Materinya ya berasal dari kakak-kakak pembimbing. Ada yang ke tambak ikan, laboraturium komputer, dan banyak lagi. Sewaktu ashar menjelang, kami shalat ashar berjamaah di masjid. Setelah itu biasanya cari-cari kenalan, minta biodatalah, cerita-ceritalah. Banyak banget ilmunya. Yang masih saya inget waktu saya ngobrol sama salah satu santri disana. Tangannya tuh kayak kena penyakit kulit, dan akhirnya saya beranikan bertanya, “tangan kamu kenapa?”. Akhirnya dia jawab kalau dia memang santri baru disana. Lalu apa hubunganya? Akhirnya dia menjelaskan bahwa santri yang masih baru akan mendapat ujian. Ya beragam gitu ujiannya. Ujian kangen sama orangtua, kangen rumah, bahkan kena penyakit kulit. Ya mau ga mau dia harus kuat akan cobaan itu. Karena tantangan atau ujian yang bakal dia laluin bakal lebih berat. Katanya sih gitu.

Ukhuwahnya kerasa waktu udah beberapa hari tinggal disana. Senyum sapa bertebaran dimana-mana. Apalagi waktu lagi ngabuburit. Banyak santri yang berjualan menjajakan makanan. Mulai dari gorengan, kolak, sampe bakso. Akhirnya saya putuskan untuk membeli bakso puedesss haha sampe akhirnya perut saya sakit. Bahkan waktu berbuka. Mereka pada makan di nampan yang udah dikasih alas kertas coklat atau daun pisang. Habis itu makan rame-rame deh.

Waktu lagi sesi malam, kami saling curhat-curhatan sama kakak pembimbing atau kakak santrinya. Ya cerita tentang hari ini. Dari ngeluh, nyeritain pengalaman, sampe kita saling bertukar bahasa. Berhubung di sekolah ku ada bahasa mandarin dan arab, kakaknya kami ajarin bahasa mandarin, lalu kakaknya gantian ngajarin kami bahasa arab.

Setelah itu isya and tarawih time. Banyak cerita-cerita pengalaman dari beraneka ragam santri disana. Termasuk hal mistik. Ada yang tentang santri males, habis itu dia tidur di pojokan masjid waktu teraweh berlangsung. Dan dia bermimpi, banyak sekali orang-orang yang pakai baju hitam. Dan sepertinya itu bukan manusia. Menempati di tiap-tiap shof kosong saat sholat. Dan baju hitam itu menghampiri santri yang sedang tertidur itu. Santri itu ketakutan dan akhirnya dia terbangun. Dan dia menyesal. Entah itu mitos atau fakta, yang pasti cerita itu memotivasi para santri agar semangat beribadah di bulan ramadhan.

Kebahagiaan nyantri ternyata nggak selamanya bahagia. Cerita-cerita mistik pun terkuak. Mungkin perilaku kami kurang sopan sehingga penunggu disana agak tak suka dengan kami. Ada beberapa kakak kelas yang sering banget pikirannya kosong. Akhirnya ya gitu. Abah atau istilahnya kepala pondok dateng ke tempat tidur santri cewek bersama para bawahannya. Saat itu Abah (alm) bawa tongkat dan rekannya bawa handycam dan laptop. I dont know what he did, dan tentunya saya nggak mau tau. Akhirnya ditiap malam disana isinya berdoa terus, dzikir terus, baca ayat kursi dalam bentuk lingkaran bareng temen-temen sambil hati deg-degan. Harus jaga sopan santun dan perilaku.

Mengenai Abah (alm), merupakan salah satu orang yang sangat di hormati di pondok ini. Beliau sangat ramah. Setiap santri yang lewat pasti pada menyapa sambil menunduk kepada beliau.

Suasana pondok pun makin mencekam saat kejadian-kejadian tak mengenakan itu terjadi. Isinya ya deg-degan sambil dzikir terus. Apalagi waktu teraweh tiba-tiba listriknya mati. Saya nggak berani buka mata gara-gara takut kalau nanti matanya kebuka bakal ngelihat sesuatu. Tapi ya gimana lagi, kalau saya nggak buka mata, mana saya tau gerakan shalatnya sudah berubah. Akhirnya saya beranikan buka mata. Banyak banget putih-putih berdiri...yaiyalah namanya juga lagi pada shalat dan rukuhnya pada putih-_- lalu saya tetep merem sambil ngintip buat ngelihat apakah gerakan shalatnya udah berubah atau belum. Alhamdulillah nggak selang lama akhirnya lampu nyala lagi.

Ketika saya lagi nggak sholat, disana juga ada dzikir bareng-bareng kayak di nasima, cuman kalau ini lupa namanya. Ya baca kitab gitu, tapi bacanya bareng-bareng. Letaknya lumayan jauh, naik ke tangga dulu dan taraaaaaaa! Im on kawasan santri yang emang the real santri. Rame banget suasananya, banyak handuk dan jemuran bertebaran. Tapi gelap....dan sepi saat perjalanan pulang.

Rindu orangtua juga sudah pasti. Akhirnya saya putuskan untuk menelpon kedua orangtua. Saya saat itu bersama Adila ke ruang guru. Sewaktu giliran Adila, dia nangis kejer. Antara nangis rindu, juga banyak pengalaman baru disini. Kalau saya sih ya hahahaha hampir mau nangis. Tapi beneran rindunya tumpeh-tumpeh hahaha sumpah kangen banget, apalagi sama mama. Begitu denger suaranya........ademmmm bener, mata langsung mbrambang. Ya pokoknya cuman ngasih kabar aja kalau disini banyak hal baru, banyak temen, banyak hal mistik, serba campur aduk. Ya pesan dari beliau tetep jaga kesehatan aja.

Hal terindah terakhir di pondok ini adalah kami diajak jalan-jalan ke sungai. Perjalanannya lumayan jauh, tapi asik. Hawanya adem apalagi waktu itu masih pagi. Akhirnya kita main air dan habis itu pulang ke pondok lagi buat persiapan pulang di esok hari.

 suasana waktu kamar masih sepi



 jalan-jalan pagi habis mandi, mumpung jadwalnya masih kosong sambil ngelihat pemandangan sekitar. ternyata emang tempatnya luas. waktu pulang buat balik ke kamar, malah dimarahin sama guru gara-gara kita mainnya deket sama wilayahnya anak cowok hahaha


 dan foto diatas adalah keadaan kamar. berantakan banget

sebenernya yang cewek bakal nginep disitu, berhubung ada kesalahan teknis ya akhirnya nggak jadi. itu adalah rumahnya Abah. guru-guru pada tidur disana.


 wilayah santriwan
   
 masjid! begitu masuk hawanya adem. 

perjalanan menuju ke sungai

waaaa itu salah satu bangunan pondok

 pemandangan waktu perjalanan ke sungai
mukanya pada lucu banget.  

 udah sampe sungai nguahaha

i loooove this pict.
Tahun ketiga. We’re back to nyantri at school again. Tapi sekarang temen-temen saya banyak yang direkrut jadi panitia. Di tahun ketiga memang tahun terakhir kami buat ngerasain indahnya menginap di  sekolah. Seperti pada tahun pertama, karena memang kami sudah berpengalaman. Tapi di tahun ini beda, bedanya sekarang ada adegan bentak-bentakan di tengah malem. Suasanya nyantren semakin mencekam ketika teman-teman seangkatan kami berubah menjadi galak. Disaat itu yang bisa saya lakukan cuman berdoa, takut diapa-apain. Padahal sama temen seangkatan lho-_- ya maklum penakut hehe. Ternyata mereka semua hanya acting. Pft.

Ngomong-ngomong, dulu saya juga punya temen. Dia anaknya pintar dan selalu memasang target di bulan ramadhan ini. Akhirnya saya ketularan. Semoga target bulan ramadhan tahun ini terpenuhi. Aamiin. 

You May Also Like

0 komentar

Haloooo! Terimakasih udah menyempatkan waktu untuk membaca. Jangan lupa tinggalkan komentar ya! :D