Sosis went to curug lawe

by - 11:29:00 PM

Diawali dengan perbincangan singkat antara saya dengan teman sekelas yang mengikuti ekskul Gaputa (Pecinta Alam), dan tiba-tiba perbincangan kami menuju kepada acara perpisahan kelas dan tepatnya....curug. Habis diceritain Anang tentang curug, saya langsung exited banget dan nggak tau kenapa malah pengen ngajak temen-temen satu kelas buat kesana. Akhirnya fix, saya langsung jarkom dan ngadminin admin kelas (@sosis_official) dan tanya tentang pendapat mereka. Ya macem-macem sih. Ada yang pengen sleepover, makan-makan di cimory, lakers, habis itu saya jarkom anak kelas lagi. Dan kebanyakan dari mereka pada nggak bisa, soalnya pada nggak punya duit. Yaudah, how if pake usul ke curug itu? Haha yaudah langsung jarkom dan blablabla fix tanggal 27 Juni 2013. 

H-2 hari tiba-tiba sorenya ujan. Habis itu ada sms dari gitta kalo besok pas tanggal 27 hujan dia nggak diijinin sama papanya. Padahal cuma gitta yang bisa bawa mobil dan ngangkut semua anak-anak. My God....H-1 malemnya hujan, hujan deres, nggak begitu deres sih tapi lumayan lama. Gitta ngasih tau lagi kalo masih hujan, dia nggak bakal diijinin sama papanya. Mati awrrrrrrr dan temen-temen pada sms saya. Tentang hujan lah, trus nggak punya duitlah, dan banyak yang bilang kalo nggak ada transport dia nggak bakal ikut. Rawrrrrrr hawanya pengen makan mereka satu-satu, dan disaat itu hujan belum berhenti. Oke nggak papa, habis itu ngelist transport mereka dan aaaaaaaaaaakkk yang ikut 19 dari 24! Alhamdulilah........, habis itu tidur.

By the way anyway busway tentang curug, apa itu curug? Curug itu kan yang hewan mirip tikus tapi kecil. Bukaaaan! Itu curut haha jayus banget-_- jadi, curug itu air terjun. Tujuan liburan bareng kelas kali ini adalah ke Curug Lawe. Curug Lawe itu terletak di daerah Gunungpati, Semarang. Jarak untuk menempuh kesana sekitar 1 jam dari SMA Negeri 3 Semarang. Menurut saya sih nggak kerasa, soalnya waktu udah nyampe Unnes hawanya langsung adem. Apalagi waktu udah nyampe kecamatan gunungpati, pemandangannya tuh ya....aduh.......asri banget. Apalagi kalo naik motor, feelnya kerasa adem banget. Dan yang paling ekstrim waktu jalannya mulai nanjak. Nanjaknya tuh kebangetan, hampir 90 derajat. Berhubung cuma saya yang naik motor matic, hawanya langsung was-was, apalagi bensinnya cuma 3 strip, begitu sampe sana langsung 1 strip, tragis -_-. Begitu nemu jalan nanjak langsung di gas pooollllll hahaha gila, sampe gasnya bener-bener pol mentok dan nyelip temen-temen yang lain nguahaha dengan pedenya nyalip mereka, habis itu berhenti sejenak gara-gara nggak tau jalannya pft -_-

Perjalananan kami diawali dengan berkumpul di sekolah. Waktu nyampe sekolah, ekspresi mereka tuh exited juga hahaha habis itu kami berangkat ber-18 karena Yip nggak jadi ikut gara-gara nggak ada transport buat ke sekolah -_- yang naik motor : litak-siwi, afifah-atun, rizal-via, alvian-ima, anang-renny, sena-sasi dan yang naik mobil : gitta, isab, dea, putri, arin, maidha. Dan kami pun berangkaaaaat dengan berdoa terlebih dahulu dan melakukan tos, “Gaputa amatir, Sosis!!!” Satu jam kemudian, kami sampai. Disana ada pos dan kami disuruh ngisi biodata perwakilan dan membayar tiket masuknya, habis itu jalan lagi naik motor. Hawanya tu lhooo, asik....dingin sejuk. Setelah itu kami parkir dan melanjutkan perjalanan dengan berjalan kaki. Tapi, kita dibriefing dulu sama Anang (anak gaputa), dan dia berpesan, “Jangan ambil apapun selain fotomu, jangan bunuh apapun selain waktumu, jangan tinggalkan apapun selain jejakmu.” Anang di depan, Alvian di tengah, dan Rizal Sena di belakang. Dari tempat parkir menuju ke curugnya kira-kira membutuhkan waktu sekitar 2 jam, itu nggak bentar lho guys, sumpah beneran capeknya kebangetan. Waktu perjalanan, banyak banget rintangannya. Dari gitta yang takut ketinggian, ada jembatan yang nggak ada pegangannya dan terbuat dari pohon yang mulai rapuh dan dibawahnya ada air sungai yang lumayan deres, menyebrangi sungai-sungai kecil yang airnya dingin maksimal tapi subhanallah jernih gilaaaa dan batu-batunya yang licin dan membuat beberapa dari kami kepleset mulu. Ada yang kepleset lah, sandal kitir lah, hape jatuh lah, topi kitir lah, macem-macem deh.

 waktu lagi nunggu temen di sekolah. janjiannya sih jam 07.00, tapi malah ngaret jadi jam 08.00
 
 Berdoa dulu sebelum berangkat, they say "Gaputa Amatir, SOSIS!!!"
Ngisi biodata dan mbayar tiket masuk

 Suasana di depan pintu masuk

 Sebelum ke curug
 
 Briefing bersama kakak Gaputa, Anang
 
Kirinya jurang dan kanannya got, airnya jernih banget
 
 Melewati 2 jembatan. Jembatan yang kedua agak lumayan ekstrim gara-gara nggak ada pegangannya dan kayunya rapuh..
 
 Bakal melewati beberapa sungai yang airnya masih jernih, tapi dinginnya maksimal. Ditambah dengan batu berwarna pastel dan semua batunya kelihatan. Kata Anang airnya bisa diminum, dan saat diminum seperti air biasa, cuman yang ini dingin.
 
 Ini hampir sampai, tapi medannya bener-bener ekstrim. Ya Allah...
 
 Begitu nyampe di air terjunnya.....subhanallah keren!!! Hahaha hawanya dingin, kaki capek, daritadi ngeluh mulu, begitu ngelihat air terjunnya langsung nggak kerasa sama sekali. Temen-temen yang udah nyampe pada langsung ngajakin buat keatas, nikmatin cipratan air terjun. Ada yang bajunya udah basah, ada juga yang rambutnya pada lepek kena air padahal mereka nggak njegur. Waktu perjalanan pulang kira-kira jam 12an, kita nikmatin bekal yang udah kita bawa. Habis itu lanjut lagi deh pulang ke parkiran awal, dan saya mulai ketar-ketir gara-gara bensinnya udah hampir habis. Kata Sena sih nggak papa, berhubung jalan pulang bentuknya turunan, mesinnya saya matiin dan wiiiiiiiiiing~~ hawanya adem banget, kanan kiri hijau semua, jalannya mulus, dan remnya bener-bener saya teken sampe pol dan itu pegel -_- habis itu beli bensin dan sholat dulu, dan tiba-tiba Siwi dapet kabar kalo Rizal kecelakaan, habis itu balik ke smaga lagi sekitar jam setengah tiga. Siwi ngampirin Rizal di basecamp PKS/PMR dan saya tidur-tiduran di serambi masjid. Begitu bangkit, kaki baru mulai kerasa kemeng. Begitu nyampe rumah, tambah kemeng. Malemnya, kemeng banget.

 Curug Lawe
 It's me! haha sok ye banget
 
Dea and Siwi, dan Siwi and Lita dengan latar belakang Curug Lawe
 
 Bareng temen-temen di deket air terjunnya. Airnya bener-bener dingin, tapi sejuk

 Bareng Sosis di Curug Lawe. Fotonya pake selftimer kamera Anang dan di sponsori oleh susu ultramilk qikqik
 
 Makan siang. Kompakan semua pada bawa bekal. Sangat ngirit guys
 
 
 Bekal punya renny dan saya :9 tapi ngabisinnya dibantu temen-temen -_-
 
 Foto sebelum pulang. Mukanya pada kucel
   
Hal yang paling disuka waktu saya nggoncengin orang yang nggak begitu berat like Siwi hahaha dan saya nggak ngeluarin duit buat ke curug, alias gratis dibayarin Sena. Jadi saya cuman ngeluarin duit buat beli bensin. Habis itu yang paling keren waktu ngelihat perjuangannya temen-temen yang nggak pernah ikutan jadi gaputa amatir termasuk saya buat ngelihat air terjun. Terutama gitta, keren banget semangatnya padahal dia takut ketinggian, ya walau dituntun anang sih hehehe tapi nggakpapa, dia tetep keren. Yang paling terkeren diantara yang paling keren waktu hampir ½ dari sosis bisa diajak pergi bareng, dan perginya ke hutan. Dan ini yang paling spesial, waktu orangtua taunya kalo saya nebeng temen yang naik mobil, atau nyarter angkot bareng temen-temen, padahal ternyata saya naik motor.

You May Also Like

2 komentar

Haloooo! Terimakasih udah menyempatkan waktu untuk membaca. Jangan lupa tinggalkan komentar ya! :D